My Stupid Partner (part 2)

Di kantor ada temen yang addicted banget sama gadget.Herannya kepalanya itu ga capek2 nundukkk terus ngeliatin HP.Yang bikin keki itu,dianya jadi ga connect lagi sama dunia nyata. Dia selalu jadii yang paling terakhir tau kejadian2 di kantor,dan dia ga pernah peduli sama info2 penting. Sikap ga pedulinya ini loh yang ngerepotin orang. Kalo dipikir2 rasanya kontradiksi sih,padahal dia selalu CEK HP,tapi dia kaya’ ga pernah ngecek grup WA kantor.Jadinya kaya’ dia dengan sengaja menolak dirinya untuk memberi perhatian pada grup WA kantor.Ngomong sama dia tuh,kaya’ ngomong sama alien,Ga Nyambung!!!. Makanya orang jadi males kalo ngomong ke dia,dan males ngeladenin kalo dia lagi ngomong,lelah soalnya. Apalagi kalo meeting,kalo dia ditegur supaya fokus sama bahasan rapat,eh dianya malah tidur,kesel kan?!!

Kalo aku sih udah ilfil banget,biar kata dia terkenal di dunia maya,puñya laman facebook dan blog Spesial,suka posting2 berita tentang jalan2 ke seluruh dunia,bodo amat!!.bagi aku dia seperti berdusta,eksis di dunia maya,tapi di dunia nyata,ga ada social sense, Nol besar.

Nah aku juga paling males,kalo harus ngebonceng dia pas pulang kerja.Pertama,dia bakal nanya,”pulang ke komplek ya mbak?”‘ Trus gue bilang “iya”, trus dia buru2 packing tasnya,dan ngikutin gue dari belakang.Maksudnya apa ya?,padahal apa susahnya bilang “mbak aku nebeng ya sampe rumah”. Belom lagi kalo di jalan,sumpah,berasa kaya’ ojek bener!!. sepanjang jalan dia dieeem aja ngeliatin HPnya doang. Pas nyampe gang rumahnya, dia cuma bilang “makasih mbak”,ngeloyor pergi tanpa ngeliat gue.Makanya gue kaget pas ngeliat postingan dia yang bilang kalo dia biasa dadah2 kalo dianter sama teman,hahhaa..dustaaa!!,ato karena gue bawa motor kali yak,bukan mobil,jadi perlakuan beda. #sensitif ^^’.

Nah, ada satu kejadian dimana harusnya sih dia bisa ambil hikmahnya.Ceritanya dia lagi nebeng sama motor temen.Temen gue ini,mau mampir dulu ke toko buat beli sesuatu.Itu orang tetep aja nangkring di motor sambil asik sama HPnya.Trus seselesainya temen gue bertransaksi,dia lepas itu standar motor,alhasil motor jadi agak miring kan?,daan dia jatuh terguling sodara2!!!!. Lucu banget ga siih. Pasti dia ga sadar klo itu motor dalam keadaan berhenti dan sudah akan berangkat lagi.Tapi sayangnya dia ga ngambil hikmahnya,dia malah nyalahin temen gue yang pake rok,jadi ga seimbang dan dia jadi jatuh. OMG!!,itu temen udah biasa keles pake rok!!!

Ya sudahlah,doain aja moga ada kejadian lagi yang bikin dia sadar sesadar-sadarnya,kalo dia itu hidup di dunia nyata,bukan di dunia maya.

Advertisements

My Stupid Partner (part 1)

Suatu hari lagi fokus2nya nempelin pengumuman lomba yang agak belibet di kaca depan kantor.Maklum,tugas rutin seorang petugas lomba..hahhaa. Ga nyadar kalo dari tadi ada yang manggil2 gue.Eh ternyata orang staff.Tumben mukanya memelas,biasanya sadis… ^^’.

Trus dia bilang “maaf ya Bu’…td aku salah kirim,uang pembayaran tiga trainer ini,jadinya aku transfer ke 1 trainer aja..”

“Maksudnya?,jd uang dua trainer inii,ada di 1 trainer ini?!!!..alamakkk”

“Iya,maaf ya, hubungi aja ya trainer yang satu ini,supaya balikin uangnya lagi”

Heloooo,situ yang salah,ko’ gua yang repot siih.

Eksekusi langsung ke Boss.

“Bu’ Bossss,jangan pulang duluuu,ada masalah gawat!!”

“Ada apa sih?”

“Gila si M itu,masa’ salah kirim duit buat trainer,duit yg buat Pak B dan Pak H,dia kirim semua ke Pak P,trus dengan seenaknya dia nyuruh aku yg konfirmasi ke pak P,geblek!!!” #esmosijiwatingkatneraka

Sengaja suara digedein biar boss nya staf juga ngeh,kalo anak buah dia bermasalah.

“Loh ko’ bisa?”

“Ga tau,padahal kita kurang apa coba,udah lengkap banget inii lampiran adminny,no.rekening tujuan,jumlah uang,ktp,npwp,daftar hadir,lengkaap..ga ada yang salah dari saya ini,kita udah patuhi prosedurnya,dia tugasnya cuma transfer doang masih salah jugaa…paraahhh” (sambil ngelirik si boss staff)

“Waduh jd gimana?”

“Ga tau,mana si Pak P ini doktor lagii,haduh malu banget saya Bu’ kalo harus nelpon beliau,keliatan banget ga profesionalnyaa…mana pak B kemarin udah nanya pula masalah transfer fee iini!!” (Manyun 7 centi)

“Ywdah,yuk kita telpon aja bapaknya”

“Ga mauuu..dia yang salah,dia yang tanggung jawab dong!!”

Tiba2 si Boss Staff nyeletuk.

“Bisa..bisa itu..gapapa biar dia aja yang telpon”

“Tapi pak Boss dong harusnya yang bilangin ke dia..”

“Tapi ntar urusannya lama,padahal kita harus cepet ini,jangan sampe Pak B dan Pak H lama nunggu transferannya”

“Ywdah,kita berdua yuk…”

“Ngomongnya apa..?”

“Pura2 jadi staffnya terus bilang minta maaf udah salah kirim”

Hadeehhh..iya..iya..staff ga pernah salahhh… #keseltingkatdewa

Never judge people bad eventhough they’re not the same with you

Saya ingin membahas orang2 baik dalam hidup saya.Mereka adalah orang2 yg sama atau berbeda prinsip dengan saya tapi mereka orang2 baik. Sewaktu SMA,ada teman yg tau kondisi keluarga saya,setiap ada masalah,ke rumahnyalah saya berlari.Sewaktu saya berhijab,banyak teman2 rohis yg memberi selamat,dn memberi hadiah,tp teman akrab saya yg sedikit seksi itulah,yang ikut mengantar saya ke terminal bis untuk berangkat kuliah ke Semarang. Dari awal kuliah,saya bertemu lagi dengan mbak2 Rohis yang membuat saya mantap ingin mendalami Islam secara menyeluruh.Mereka baik sekali mengantar ibu saya mencari kos2an untuk saya.Ada juga akhwat,walau tidak kenal saya,bersedia mengantar saya survey,amanah dr lembaga dakwah ke daerah2 yg tidak saya tau,dan kami justru berhasil mendapatkan pinjaman motor dari yang bukan aktivis dakwah.Ketika saya dikejar2 oknum aliran sesat,yang pertama kali mendatangi kos2an,memastikan saya baik2 saja adalah kakak senior sedaerah,yang notabenenya terkenal paling bengis di kampusnya dalam meng-ospek. Ketika saya kehabisan uang,saya lebih nyaman curhat ke teman sedaerah yang selalu bersedia traktir makan :).
Semester ketiga adalah semester yang krusial untuk saya,saat itu saya dan teman saya,yg cuma berdua saja akhwat di angkatan saya,mencoba untuk memgambil peruntungan tahta ketua HiMa,sebuah misi mulia : mengislamkan HiMa,teman saya yg maju,saya jadi timsesnya.Siapa sangka kerja keras kami berbuah manis.Tapi serangan2 sesungguhnya setelah terbentuk struktur,ada banyak pertentangan prinsip terutama untuk persiapan maba.Kami kepayahan,kami kesepian,tidak ada back up.Bantuan yg kami harapkan dr sodara2 di Rohis tidak ada.Pada akhirnya,saya memilih setia pada prinsip saya dan memilih keluar dari sana.Banyak yang menyalahkan,mbak2 dr rohis menanyakan kenapa keluar,lalu saya jawab “ga sesuai prinsip”,mereka jawab : kamu tidak tau arti dr dakwah,saya jawab : kenapa kalian tidak beritahu saya,kemana saja kalian kemarin?”.Yang tidak diduga adalah ternyata teman yang menjadi sekjen juga mengundurkan diri,ternyata kami punya prinsip yang sama,bahwa perlu perubahan pada treatment ospek yang selama ini dominan dengan kekerasan,dia yang dulu dengan getol menjadi timses rival kami.Dia mendukung saya,dan mundur dr menjadi sekjen.Tahun itu tahun yang tak terlupakan,ketika sekjen dan sekretaris keluar sekaligus dr HiMa.Sewaktu kami keluar dari ruang rapat,kami berteriak bahagia bersama : yeayyyy!!!!,kesetiaan paling utama adalah kesetiaan pada prinsip.
Sewaktu saya berkarya di BEM Univ,waktu itu BEM dikuasai anak2 basis Rohis,saya tak bisa terlalu aktif di sana.Masalah keuangan membuat saya tidak bisa sering2 ke kampus bawah.Suatu kali saya datang ke rapat penting,tau2 saya dimintakan uang untuk snack rapat besar Aksi se-Semarang.Minggu depannya,teman saya itu bilang,nanti aja kembalikan uangnya,kan kamu jarang dateng rapat.Duh,dia tidak tau betapa berharganya uang itu.Daripada pekerjaan saya tidak optimal,lebih baik mengundurkan diri.Saya malah curhat ke Mas Kartono,presiden BEM MIPA waktu itu,dia mendukung saya dan memberi kesempatan berkarya menjadi ketua Pemilihan presiden BEM berikutnya.
Ketika saya mentok menyelesaikan skripsi,sudah putus asa dan menyepi.Dua teman yang tak terduga ini membantu,si aktivis pecinta alam.Tak dinyana ia datang ke kos dan menjemput saya untuk bimbingan.Dia memotivasi saya,di saat ikhwah yang saya harapkan untuk membantu tak tau kemana.

Ada banyak orang baik dalam hidup saya,dan itu tidak harus sesuai dengan definisi kita.Maka dari itu,saya tidak ingin mengkotak2kan siapa yang baik dan siapa yang bukan,dan tidak membatasi diri untuk bergaul dengan siapa saja.Sepanjang SD hingga bekerja,saya selalu punya teman akrab lain agama.Itulah mungkin dulu,sewaktu kuliah, saya dibilang akhwat nakal,karena saya tidak membatasi diri dalam bergaul.Untuk menjadi orang baik,hanya perlu hati yang baik.Kita tidak tau siapa yang dipilih Allah masuk ke surgaNya,kita hanya cukup berusaha untuk menjadi orang baik.

A Help

Ada hal istimewa dari sesuatu bernama minta tolong dalam hidup saya dimana saya sangat jarang minta tolong kepada orang lain kecuali itu sangat2 perlu dan mendesak.Mungkin karena background masa kecil saya yang tanpa ayah membuat saya harus jd anak pertama super dalam keluarga yang justru jd tempat minta tolong.Atau mungkin juga,karena pernah beberapa kali minta tolong,tapi ga ada yang nolong,jadinya takut kecewa.Sekalinya saya minta tolong,dan ternyata orang itu ga bisa nolong,secara otomatis akan terpatri dalam benak saya,jangan sekali2 orang itu kau beri kepercayaan untuk dimintai tolong.Biarlah orang yang minta tolong pada saya,asal jangan saya yg minta tolong pada mereka.Biarlah orang lain yang meminta pada saya,asal jangan saya yang meminta pada mereka.

 

Ketika kami dulu dianaya oleh ayah kami,siapa yang menolong?..tidak ada.Orang2 bahkan keluarga hanya kasihan dan kami hanya jadi bahan cerita.Kamilah yang akhirnya harus mengambil sikap terhadap dia supaya dia bisa jauh2 meninggalkan kami.Ketika kami tidak ada uang untuk makan,kamilah yang harus rela menahan lapar dengan makan 1 bungkus mie dibagi 4.Ketika kuliah dan tidak ada uang untuk makan,saya hanya bisa bertekad untuk minum air putih hingga uang kiriman sampai,berbohong pd ibu atau teman kos bahwa saya sudah makan,saat ada nangka yang jatuh di halaman belakang rumah kos,saya senang sekali karena bisa makan pada hari itu’,makanya nilai kuliah saya dulu ga bagus2 amat,salah satu faktornya adalah kurang nutrisi ^^’. ketika teman2 saya pindahan,biasanya mereka mnta saya buat bantuin,karena katanya saya punya bakat dalam mengatur ruangan dengan bagus dan efisien,tapi sewaktu saya yang pindahan,saya sms mereka , tidak ada reply,yasudah saya dengan diri saya sendiri yang mengangkat barang2,mencari angkot(supirnya ga mau bantu,karena saya ga bs kasih uang tambahan) dan mengatur barang di tempat yang baru.Pernah,saya diminta untuk bantu survey atas kepentingan organisasi,saya ditugaskan sendirian,padahal yg lain berdua, ditempatkan di wilayah yg sulit akses angkutan umumnya pun saya ga bisa bawa motor,saya katakan bahwa saya tidak bs melakukannya dn minta bantuan mungkin bs dicarikan partner yg bs bawa motor,tp atas dasar harus taklid,tidak ada solusi untuk saya.Sewaktu saya kesulitan untuk menyelesaikan skripsi,orang2 yang dikira teman2 saya,karena saya berada satu barisan dengan mereka,hanya bisa bilang “semangat”,terus2an bertanya tanpa ada niat membantu,bahkan menuntut jangan sampai malu2in jamaah,saya sendirilah dengan tersuruk menyelesaikan skripsi dan wisuda dalam diam,tidak ada ucapan selamat apalagi bunga.Pada titik ini,saya selalu merasa,mungkin saya orang yang sangat jahat,sehingga tidak ada yang mau menolong saya.

Sebegitunya saya tidak ingin minta tolong pada orang lain,banyak trauma,takut kecewa,selalu ingin menyelesaikan sendiri.Tentu saja,saya percaya Allahlah Sang Maha Penolong,tapi kita manusia yang percaya pada Allah,harusnya juga punya sifat tolong-menolong.satu kejadian yg selalu saya ingat,ketika saya tersasar jalan kaki sehabis les privat,akhirnya saya menyerah dan bertanya pada sebuah rumah apakah jalan besar masih jauh dr perumahan itu,Dua laki2 yg sedang memperbaiki motor mengatakan lurus saja tapi masih jauh,lalu saya terus berjalan.Tidak lama,mereka berdua datang dengan dua motor,meminjamkan motornya supaya bisa saya bawa sedangkan mereka berdua akan berboncengan mengantar saya.Sayang saya g bs bawa motor saat itu,jd sya menolak dan meyakinkan mereka bahwa saya kuat jalan kaki.Lalu mereka meminta maaf dan pulang.Saya terus berjalan,terharu,menangis,Padahal saya cuma nanya arah,ga niat minta tolong,tapi mereka mau menolong walaupun ga kesampaian.Saat itu saya baru tau rasa senangnya mendapatkan pertolongan dari orang2 yg hatinya tulus,mau bersusah payah dan menyempatkan waktu demi menolong orang,bahkan kepada yang tidak dikenal.Sejak saat itu juga saya tau rasa bahagianya menolong orang.Saya selalu ingin punya jiwa seperti dua orang itu,jiwa ikhlas dan ridho yang tajam,menawarkan pertolongan,bersegera,real,bukan basa-basi,walaupun orang itu tidak meminta pertolongan.Sampai hari ini,saya masih belajar,bagaimana caranya punya jiwa penolong.Kamu jg begitu kan?…

the Total Solar Eclipse

Today,march 9 2016,in the morning,at 6.20 – 7.30 a.m,for the first time i saw the total Solar Eclipse.It was cloudy but we still could see when moon covered the sun and the day was turning into darkness,it was not really dark,seems like magrib.Every people at school were feeling so amazing to this phenomenon.Some of them wear the special glasses or recording the sky changes with cellphones.

But some of us felt that it was scary.Don’t you know that the eclipse is one of signs of the end of the world?.Then i was starting to imagine,what if the sun will not come back after that?,what if the day continues in the dark?.Cz i’ve read in a book that when the day of the world end,there will be Solar Eclipse for three days started in the morning.

I’m thinking that,maybe now people are so excited,interested to witness the eclipse.But next times,in the future,eclipses will come more frequently and it will not be special anymore.When it happens,people will continue to sleep because they think that it still dark(night) and they will not realize if the world will be end.

Well,we should prepare ourselves better to face this… ☺

remembering the names

Well,i’m starting to write down routinely now.. 😊

Today i met a person who is my neighbour of my rent house.It’s going horrible cz i don’t remember her name!!! (God please forgive me 😢).She is working in 21 as the cashier and looks so pretty with the make up.Maybe i can ask her help to buy tickets next time and teach me how to put make up perfectly like her.. 😁

So today i was searching some ways to make us easier remembering the names which i got from dailymail and liputan6,here they are :

1.Train yourself to look the details around you.This practice will help you to find some uniqness of people who meet you.

2.Listen their names carefully.This advise actually hurting me,it reminds me that how i am so bad to not give full attention when people introduce themselves to me!!..i should be better next time.

3.Do the Scan Z.When you meet a person,try to see their face and look into the eyes,nose and lips.Find some uniq characteristics from her/his face.

4.Make the connections between their names with somethings you like.For example,if her name is Rani,you can make the connection of that name with Mukherjee,where Rani Mukherjee is your bollywood fave actress. 😁

Ok,that’s all.Have many good friends all!.. 😀

 

Problem Analysis and Conceptual Framework

Ringkasan Artikel

Analisa Permasalahan dan Pemetaan Konsep

(Problem Analysis and Conceptual Framework)

Oleh Prof.Dr.Zulkardi

  1. Pendahuluan

Artikel ini akan membahas mengenai analisa permasalahan dan pemetaan konsep dalam belajar.Pertama-tama akan membahas tentang konsep kurikulum dan menghubungkannya dengan kurikulum Sekolah menengah Pertama di Indonesia.Bagian kedua akan dibahas mengenai konsep dari Pendidikan Matematika Realistik.Bagian ketiga dari artikel ini adalah pembahasan mengenai implementasi penggunaan kurikulum dan strateginya.Bagian ke empat akan mengeksplor proses dari sistem pengajaran guru di Indonesia.Sebagai penutup akan dipresentasikan pembuatan peta konsep yang bisa dikembangkan dalam lingkungan pembelajaran.Tujuan dari penulisan artikel ini adalah untuk membantu para guru dalam menyelenggarakan sistem pembelajaran Pendidikan Matematika Realistik.

  1. Konsep Kurikulum

Definisi awal dari kurikulum adalah sebagai “Rencana Pembelajaran”(cf.Taba,1968;Van den Akker,1998).Berikut tipologi kurikulum menurut Goodlad,et al (1979) dan diadaptasi oleh Van Den Akker (1998) :

  1. Ideal kurikulum

Yaitu berisi asumsi original dan bersifat subjektif kepada pembuat kurikulumnya atau tujuan dari semua topik yang harus dipelajari oleh siswa di sekolah.Menurut MONE(1993),tujuan tersebut adalah :

  1. Dapat menggunakan konsep,identifikasi simbol dan fakta serta mengenali elemen dalam topik
  2. Dapat mencari solusi dari permasalahan topik dan mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari
  3. Mengetahui subjek Geometri hingga tiga dimensi,dapat menggunakan matematika dalam pembuktian masalah dan menerjemahkan data dalam statistik
  4. Memiliki sikap kritis,terbuka,konsisten dan mengetahui kegunaan matematika
  5. Mengerti tentang permasalahan matematika menggunakan cara deduktif.
  6. Kurikulum Formal

Yaitu merepresentasikan materi kurikulum yang konkrit,misalnya materi pelajaran dan panduan guru.Terdapat permasalahan dalam jenis kurikulum ini,menurut Somerset (1997) dan Suryanto (1996),beberapa materi dalam pelajaran SMP,khususnya,berkualitas tidak baik yang berfokus pada cara pengerjaan soal.Buku referensi yang digunakan pun berorientasi hasil dan bukan pada proses pengerjaan serta tidak adanya panduan untuk guru.

  1. Kurikulum Pemahaman (Perceived Curriculum)

Kurikulum ini menyerahkan sepenuhnya desain pembelajaran kepada guru.Menurut MONE (1993),guru harus merancang dan mengembangkan perencanaan pengajaran dalam bentuk perencanaan tahunan,perencanaan triwulan hingga perencanaan harian.Namun,penerapan sistem kurikulum ini di Indonesia memiliki kendala disebabkan kurang bermutunya kualitas materi dan tidak adanya pengarahan pada guru sehingga kebanyakan guru tidak mengerti apa yang harus dibuat dalam penyusunan kurikulum.

  1. Kurikulum Operasional

Kurikulum ini mengarahkan guru untuk membuat sendiri sistem pendekatan pembelajaran sesuai karakter siswa.MONE (1993) menyarankan untuk menggunakan sistem open ended problems dalam sistem pembelajaran.Namun kendala yang sering terjadi adalah tidak semua buku yang mempunyai sistem open ended problems.

  1. Kurikulum Penerapan (Experential Curriculum)

Kurikulum ini mengarahkan siswa untuk mengaitkan materi belajar terhadap kegiatan atau peristiwa kehidupan sehari-hari.Namun siswa masih sulit menemukan aplikasi matematika dalam kehidupan mereka,sehingga masih tercipta mindset bahwa matematika bersifat abstrak.

  1. Kurikulum Tujuan (Attained Curriculum)

Kurikulum ini mengarahkan siswa pada tujuan dari pembelajaran.Sistemnya adalah dengan mengevaluasi dan melakukan penilaian perkembangan siswa terhadap materi belajar selama pelajaran berlangsung,MONE (1993).Permasalahan yang sering terjadi adalah kebanyakan guru tidak berfokus pada penilaian formatif (selama pelajaran berlangsung) tetapi lebih kepada penilaian summatif di akhir pelajaran.

Dari paparan berbagai jenis kurikulum dan kendalanya dapat disimpulkan bahwa tidak ada keterhubungan antara tujuan dan pelaksanaan kurikulum.terdapat tiga permasalahan mendasar yaitu kualitas materi kurikulum,Sistem pengajaran dan strategi penilaian siswa.

  1. Pendidikan Matematika Realistik
    1. Karakter Pendidikan Matematika Realistik

Pendidikan Matematika Realistik memiliki konsep mendorong siswa untuk lebih aktif dalam menemukan sendiri dan mengembangkan sendiri pelajaran matematika yang didapatnya di sekolah (Freudental,1991).berikut karakter dari Pendidikan Matematika Realistik menurut de Lange (1987) dan Gravemeijer (1994):

  1. Penggunaan konteks dalam eksplorasi fenomena materi
  2. Penggunaan model atau instrumen dalam pemahaman konsep materi
  3. Optimalisasi dari kreatifitas dan kontribusi siswa
  4. Sistem pengajaran yang interaktif
  5. Membuat koneksi antar materi matematika
  1. Merancang Materi Kurikulum Pendidikan Matematika Realistik

Pengembangan materi belajar matematika dapat dilakukan dengan menggunakan tiga level konstruksi yaitu :

  1. Classroom Level

Berikut langkah persiapan penerapan Pendidikan Matematika Realistik di dalam kelas :

(i)                Mengkondisikan situasi kelas agar mendekati dengan realitas materi

(ii)              Menghubungkannya dengan materi pelajaran sebelumnya

(iii)             Membuat alat atau bahan belajar bersama siswa

(iv)             Membangun sistem belajar aktif yang membuat siswa saling berinteraksi

(v)              Menggiring siswa pada desain pembelajaran yang telah dibuat dengan cara siswa sendiri

  1. Course Level

Setelah pemberian materi,siswa didorong untuk berekspansi pada contoh permasalahan yang lebih kompleks

  1. Theoretical Level

Pada level ini,siswa merancang dan mengembangkan sendiri desain materi pelajaran yang disampaikan sekaligus melakukan evaluasi dan penilaian di saat yang sama.

  1. Implementasi Kurikulum dan Strategi

Konsep dalam implementasi Pendidikan Matematika Realistik dan kurikulum di Indonesia,mencakup tiga hal yaitu :

  1. Inisiasi

Yaitu keinginan dari semua kalangan pendidikan untuk membuat sistem pembelajaran menjadi lebih baik

  1.  Implementasi

Yaitu lebih sering menggunakan sistem pengajaran praktik dibandingkan sekedar teori

  1. Kontinu

Sistem pembelajaran yang dibuat harus bersifat konsisten dan berkesinambungan

Berikut strategi yang diterapkan dalam menyelenggarakan Pendidikan Matematika Realistik :

  1. Pelatihan dan Persiapan bekal untuk guru
  2. Pembuatan panduan awal mengenai pemberian materi belajar
  3. Melibatkan guru dalam merancang kurikulum pembelajaran
  1. Sistem Pengajaran Pendidikan Matematika Realistik di Indonesia

Penerapan sistem pengajaran menggunakan Pendidikan Matematika Realistik di Indonesia menemui kendala tersendiri.Beberapa diantaranya adalah :

  1. Guru tidak mempunyai kesempatan untuk belajar merancang atau mengembangkan sistem pengajaran.
  2. Hampir tidak ada fasilitas pelatihan untuk guru dalam belajar sistem pengembangan sistem pengajaran.Kebanyakan para pelatih guru pun hanya berfokus pada teori
  3. Pemetaan Konsep Penerapan Pendidikan Matematika Realistik di Indonesia

Penerapan konsep Pendidikan Matematika Realistik dapat diterapkan di Indonesia dengan pemetaan sebagai berikut :

23

RME Exemplary lesson materials,RME web support dan RME course merupakan struktur utama dalam Learning Environment.Learning Environment adalah sebuah tempat untuk para pembelajar bekerja bersama dan saling mendukung satu sama lain dalam mencapai tujuan bersama.RME Course merupakan pelatihan bagi para guru dalam merancang rencana pembelajaran hingga manajemen kelas.Web Support adalah melatih guru dan siswa dalam penggunaan instrumen belajar melalui jaringan yang memperluas pengetahuan hingga ke seluruh dunia.